Pokoknya, Anies Baswedan Harus Gagal Nyapres 2024, Berapapun Biayanya

- Pewarta

Rabu, 7 September 2022 - 11:15 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dikerubungi wartawan ketika keluar dari gedung KPK di Jakarta, Selasa 21 September 2021. (Foto/Facebook @Anies Baswedan)

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dikerubungi wartawan ketika keluar dari gedung KPK di Jakarta, Selasa 21 September 2021. (Foto/Facebook @Anies Baswedan)

ARAH NEWS – Ada yang tanya: kenapa Anies harus dijegal? Pertama, karena Anies potensial menang.

Banyak pihak yang meyakini Anies tak terkalahkan jika nyapres di 2024.

Kayakinan ini bukan hanya datang dari para pendukung Anies, tapi juga dari mereka yang gak suka dan tidak ingin Anies jadi presiden. Inilah alasan kenapa Anies harus dijegal.

Kalau gak potensial menang, ngapain dijegal. Buat apa keluar begitu banyak biaya untuk jegal Anies. Biarain aja. Toh akan kalah.

Karena peluang menangnya besar, maka dijegal. Jegal sebelum menang. Semua biaya dan upaya hanya punya tujuan untuk ini.

Kedua, kalau Anies jadi presiden, mereka anggap ini bahaya. Bahaya bagi siapa? Ya bagi kepentingan mereka. Bahkan bahaya bagi nasib masa depan mereka.

Jadi gubernur saja, reklamasi gak berlanjut. Alexis tutup. Bisnis-bisnis ilegal di Jakarta tiarap. Mafia properti tak bisa bergerak leluasa.

Setoran yang selama ini diterima para politisi banyak yang stop. Saham bir dijual.

Anies jadi gubernur DKI, banyak pendapatan dan bisnis ilegal tak berjalan seperti sebelumnya. Ini bahaya!

All out mereka kerja keras gagalkan Anies nyapres. Berapapun biayanya dan apapun taruhannya, mereka akan lakukan.

Saya dengar ini dari sejumlah politisi kawakan dan pebisnis kakap. Kakap itu artinya punya uang triliunan. Harga mati Anies harus gagal.

Anies harus gagal, itu sekenarionya. Ini tak bisa ditawar-tawar lagi. Dari mana melihatnya? Selain berbagai info yang otoritatif, kita bisa melihat gejalanya yang begitu banyak.

Semua terkait dengan Anies, diblack campaign. Cari satu angle, habisi Anies di media.

Kanopi tembok pembatas di Jakarta International Stadium (JIS) jatuh, jadikan angle dan diramaikan di medsos. Polanya selalu seperti itu.

Apalagi hari ini Anies dipanggil KPK, wah…cyber troops lawan akan menggoreng ini sampai betul-betul garing. Padahal, kasusnya gak ada.

Itulah permainan cyber troops. Yang penting bukan substansinya, tapi sensasinya bung. Pembentukan opini jadi target.

Serangan kepada Anies dan upaya menjegal Anies tak pernah berhenti dan dilakukan dari semua lini. Sistemik, masif dan terstruktur.

Sejumlah orang yang punya banyak pengalaman di cyber troops ambil bagian di sini.

Diduga kuat melibatkan sejumlah institusi dan lembaga-lembaga profesional untuk mencegat Anies agar bagaimanapun caranya tidak bisa nyapres.

Apa yang diungkapkan Andi Arief, politisi Demokrat bahwa Anies berupaya dijegal telah menegaskan kebenaran informasi yang beredar selama ini.

Kenapa Andi Arief teriak? Karena dia melihat begitu serius dan ngototnya pihak-pihak tersebut menjegal Anies nyapres. Keterlaluan! Nurani Andi Arief bicara: ini gak fair!

Pemanggilan Anies oleh KPK hari ini juga dipersepsi oleh publik sebagai bagian dari upaya gagalkan Anies nyapres. Banyak yang punya persepsi demikian.

Sebelumnya, KPK beberapa kali menyampaikan ke publik bahwa akan secara serius mengusut Formula E.

Pertanyaannya: apa yang diusut? Tak biasanya KPK mengumbar pernyataan ke publik seperti itu sebelum jelas kasusnya.

Info dari salah satu kawan yang menjadi wakil ketua DPRD DKI, sudah ada berbagai kajian dan dengar pendapat dengan para akademisi dan ahli hukum, bahwa gak ada unsur pelanggaran di Formula E.

Maka kemudian, publik lebih melihat ini semua ada kaitannya dengan unsur politik. Tapi, ya itulah politik. Seringkali tabrak sana tabrak sini.

Halalkan semua cara untuk tercapainya suatu tujuan. Tampak sekali bahwa semua kekuatan dan akses akan dioptimalkan untuk jegal Anies.

Akan ada banyak ranjau yang dihadapi Anies ke depan sebelum melaju ke pilpres 2024. Ranjau itu dikelola oleh orang-orang yang profesional dengan dukungan akses dan ligistik yang memadai.

Segala upaya akan dilakukan dan semua jalur akan dipakai untuk menghadang Anies agar tidak bisa nyapres. Luar biasa jika Anies bisa lolos dari ini semua.

Mampukah Anies mengikuti takdirnya James Bond? Selalu sukses lolos dari setiap penjegalan?

Anies akan terus dicari kasusnya. Semua partai akan dilobi, bahkan ditekan agar tidak calonkan Anies. Kedepan, penghadangan terhadap Anies akan semakin vulgar.

Gak malu-malu, dan gak peduli soal aturan dan etika demokrasi. Pokoknya, yang penting Anies gagal nyapres.

Jika Anies lolos dari segala bentuk penjegalan, berarti ia sosok luar biasa. Layak disebut sebagai James Bond Indonesia.

Oleh: Tony Rosyid, Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Arahnews.com, semoga bermanfaat.

Berita Terkait

Beredar Lagi Nama-nama yang Diprediksi akan Jadi Menteri Kabinet Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming
Menangkan Pilkada 2024, Sejumlah Pers Daerah dari Pulau Sumatera hingga Pulau Papua Siap Kolaborasi
Kader PSI Grace Natalie Temui Presiden Jokowi dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Ini yang Dibahas
Polisi Terjunkan 4.266 Personel Gabungan dan Anjing K-9 untuk Amankan Rapat Pleno Penetapan Pemilu 2024
Tanggapi Putusan MK, Prabowo Subianto: Terima Kasih kepada Masyarakat dan Fokus Hadapi Masa Depan
PDIP Beri Tanggapan Terkait Pertemuan Puan Maharani dengan Rosan Roeslani di Acara Buka Bersama
Apresiasi Partai Golkar, Prabowo Subianto: Sebagai Alumni Golkar Kita Harus Belajar, Ilmunya Banyak
Termasuk Kaesang Pangarep, Berikut 3 Nama Calon Kuat Wali Kota Solo Menurut Versi Solo Polling Center
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Selasa, 18 Juni 2024 - 09:15 WIB

Beredar Lagi Nama-nama yang Diprediksi akan Jadi Menteri Kabinet Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming

Jumat, 17 Mei 2024 - 16:58 WIB

Menangkan Pilkada 2024, Sejumlah Pers Daerah dari Pulau Sumatera hingga Pulau Papua Siap Kolaborasi

Kamis, 16 Mei 2024 - 15:44 WIB

Kader PSI Grace Natalie Temui Presiden Jokowi dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Ini yang Dibahas

Rabu, 24 April 2024 - 14:49 WIB

Polisi Terjunkan 4.266 Personel Gabungan dan Anjing K-9 untuk Amankan Rapat Pleno Penetapan Pemilu 2024

Selasa, 23 April 2024 - 16:02 WIB

Tanggapi Putusan MK, Prabowo Subianto: Terima Kasih kepada Masyarakat dan Fokus Hadapi Masa Depan

Rabu, 3 April 2024 - 14:30 WIB

PDIP Beri Tanggapan Terkait Pertemuan Puan Maharani dengan Rosan Roeslani di Acara Buka Bersama

Sabtu, 30 Maret 2024 - 14:38 WIB

Apresiasi Partai Golkar, Prabowo Subianto: Sebagai Alumni Golkar Kita Harus Belajar, Ilmunya Banyak

Rabu, 27 Maret 2024 - 14:34 WIB

Termasuk Kaesang Pangarep, Berikut 3 Nama Calon Kuat Wali Kota Solo Menurut Versi Solo Polling Center

Berita Terbaru