Konflik Kepentingan Antara Menteri Nadiem, 400 Orang Tim Shadow GovTech, dan Saham Telkom di Goto?

- Pewarta

Jumat, 30 September 2022 - 17:45 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Menteri Pendidikan Riset dan Teknologi RI Nadiem Makarim. (Dok. Purwakartakab.go.id)

Menteri Pendidikan Riset dan Teknologi RI Nadiem Makarim. (Dok. Purwakartakab.go.id)

ARAH NEWS – 400 orang shadow team yang disampaikan MendikbudRistek Nadiem Makarim dalam forum internasional PBB terus menjadi polemik dalam dunia pendidikan di Indonesia saat ini.

Keberadaan 400 orang ini dianggap janggal karena selama ini belum pernah disampaikan Nadiem kepada publik di tanah air.

Dalam RDP dengan DPR banyak anggota Dewan yang juga menyecar Nadiem terkait siapa 400 orang tim shadow di Kemendikbudrisstek yang menurut sebagian pihak disebut sebagai Satgassus di dunia pendidikan.

Sama seperti Satgassus di Kepolisian yang belum lama dibubarkan oleh Kapolri. Keberadaan 400 orang ini memang penuh kejanggalan.

Menteri Nadiem mengatakan bahwa tim yang beranggotakan 400 orang yang disebutnya itu adalah GovTech Edu, organisasi yang berada di bawah PT Telkom Indonesia.

Posisi GovTech Edu sebenarnya adalah vendor yang dikontrak Kemendikbudristek.

Tentunya organisasi itu yang ada di bawah PT Telkom itu (GovTech Edu) adalah vendor. Kontraknya adalah vendor.

“Jadinya saya harus klarifikasi ya jelas mereka itu adalah vendor secara kontraktual,” jelas Menteri Nadiem.

Nadiem pun menegaskan bahwa dana untuk membayar 400 orang di GovTech Edu berasal dari anggaran Kemendikbudristek.

GovTech Edu dibentuk 2020, saat pandemi Covid-19 melanda, dan diisi dengan sumber daya manusia yang punya pengalaman di perusahaan-perusahaan teknologi baik nasional maupun multinasional.

Yang menjadi persoalan adalah bagaimana Wakil Rakyat di DPR di Komisi X yang merupakan mitra kerja dari Kemendikbudristek tidak mengetahui terkait hal tersebut.

Dengan jumlah 400 orang yang merupakan jumlah yang besar dan sudah diakui Nadiem dibiayai oleh APBN maka hal ini berpotensi melanggar hukum.

Apalagi jika kita agak mundur ke belakang tentang adanya Saham Telkom di perusahaan GoTo yang merupakan hasil patungan Gojek dan TokoPedia.

Yang nilainya sebesar Rp 6,4 triliun yang dipersoalkan banyak pihak bahkan dilaporkan ke SEC dan dipersoalkan BEI.

Sebagaimana kita ketahui sebelum menjadi Menteri Kemendikbudristek Nadiem Makarim adalah CEO PT Gojek yang kemudian ketika Nadiem menjabat Mendikbudristek.

GoTo mendapat sejumlah dana berupa penempatan saham dari PT Telkom.

Belum lagi Komisaris Utama PT GoTo saat ini adalah Gabrialdi Thohir (Boy Thohir) yang merupakan kakak kandung dari Menteri BUMN Erick Thohir.

Apakah 400 orang shadow team Nadiem yang berasal dari Telkom memiliki keterkaitan dengan adanya kerjasama antara Telkom dan GoTo.

Dimana Nadiem adalah mantan CEO Gojek dan Komut Utama GoTo saat ini adalah Gabrialdi Thohir kakak kandung menteri BUMN Erick Thohir.

DPR dan pihak pihak yang ingin pendidikan negeri ini maju harus mengungkap ini kejanggalan itu semua.

Opini: Achmad Nur Hidayat, Pakar Kebijakan Publik Narasi Institute.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Arahnews.com, semoga bermanfaat.

Berita Terkait

BNSP Turut Hadir: Konvensi Nasional Bahas Standar Kompetensi untuk SDM Jasa Keuangan
OJK Jambi Apresiasi Pelantikan DPW PROPAMI Jambi Raya: Harapkan Peningkatan Literasi Keuangan
Dukung Penguatan Ekosistem Gula Nasional, Bapanas Menjaga Harga yang Baik di Tingkat Produsen
Stabilitas Suku Bunga: Tantangan bagi IHSG yang Berpotensi Menyebabkan Capital Outflow dari Pasar Modal Indonesia
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Perum Bulog Akan Akuisisi Sumber Beras dari Kamboja
Peresmian LSP Perikanan Hias Indonesia di Nusatic 2024: Dorong Produktivitas dan Daya Saing Global Industri
Pelaku Pasar Optimis, CSA Index Juni 2024 Naik ke 60: Kinerja IHSG Diperkirakan Membaik
Wijanarko Pimpin Prakonvensi RSKKNI: Transformasi SDM Sektor Keuangan
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 10 Juli 2024 - 20:27 WIB

BNSP Turut Hadir: Konvensi Nasional Bahas Standar Kompetensi untuk SDM Jasa Keuangan

Sabtu, 6 Juli 2024 - 19:29 WIB

OJK Jambi Apresiasi Pelantikan DPW PROPAMI Jambi Raya: Harapkan Peningkatan Literasi Keuangan

Sabtu, 6 Juli 2024 - 13:32 WIB

Dukung Penguatan Ekosistem Gula Nasional, Bapanas Menjaga Harga yang Baik di Tingkat Produsen

Kamis, 4 Juli 2024 - 09:19 WIB

Stabilitas Suku Bunga: Tantangan bagi IHSG yang Berpotensi Menyebabkan Capital Outflow dari Pasar Modal Indonesia

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:29 WIB

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Perum Bulog Akan Akuisisi Sumber Beras dari Kamboja

Minggu, 9 Juni 2024 - 22:57 WIB

Peresmian LSP Perikanan Hias Indonesia di Nusatic 2024: Dorong Produktivitas dan Daya Saing Global Industri

Kamis, 6 Juni 2024 - 18:56 WIB

Pelaku Pasar Optimis, CSA Index Juni 2024 Naik ke 60: Kinerja IHSG Diperkirakan Membaik

Rabu, 22 Mei 2024 - 13:40 WIB

Wijanarko Pimpin Prakonvensi RSKKNI: Transformasi SDM Sektor Keuangan

Berita Terbaru