Pandemi Covid-19 Sudah Selesai, Kapan Jokowi Buat Pernyataan yang Serupa dengan Joe Biden?

- Pewarta

Jumat, 30 Desember 2022 - 08:08 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden.  (Dok. Biro Pers Sekretariat Presiden/Muchlis Jr)

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden. (Dok. Biro Pers Sekretariat Presiden/Muchlis Jr)

ARAHNEWS.COM – Bulan Febuari 2022, Perdana Menteri Inggris saat itu Boris Johnson membuat pernyataan publik yang kuat.

“Hari ini saya umumkan. Bahwa di UK perang terhadap Covid-19 sudah kita menangkan. Pandemik di UK sudah selesai.”

“Covid sebagai virus akan terus hadir. Tapi virus itu tak lagi melumpuhkan kita seperti di era pandemik. Karena itu, semua pembatasan yang dulu diharuskan pemerintah segera dicabut.”

Menghadapi Covid, sebagaimana menghadapi penyakit lain menjadi tanggung jawab pribadi masing- masing.

Bulan September 2022, Presiden Amerika Serikat membuat pernyataan yang sama.

“Saya nyatakan di seluruh Amerika Serikat, era pandemik sudah selesai.”

Akankah sebelum tutup tahun 2022 atau di awal tahun 2023 Jokowi membuat pernyataan yang serupa dengan Joe Biden dan Boris Johnson?

Maka semua pembatasan atas Covid- 19, mulai dari kewajiban memakai masker, pembatasan sosial hingga cek Peduli Lindungi  diakhiri di Indonesia?

Marilah kita melihat data tyang dikeluarkan oleh Worldometer di akhir tahun 2022 (29 Desember).

Total penduduk dunia yang terkena covid-19 sebanyak lebih dari 663 juta manusia.

Karena kini penduduk dunia hampir 8 milyar manusia, yang terkena Covid-19 sekitar 9 persen dari populasi dunia.

Secara rata- rata, pada setiap 100 orang, terdapat 9 orang terpapar covid- 19.

Total yang mati karena Covid-19 di seluruh dunia lebih dari enam juta enam ratus ribu manusia.

Artinya dari 100 orang yang terkena covid, rata- rata yang mati sebanyak 1 orang.

Tingkat kematian akibat Covid-19 sebesar 1 persen di antara yang terpapar Covid-19.

Tapi kini  baik yang terpapar ataupun yang mati karena covid-19 sudah jauh menurun.

Total vaksin yang sudah disuntikan ke seluruh dunia sudah lebih dari 13 milyar vaksin.

Pada puncaknya di seluruh dunia yang terpapar Covid-19 per hari di atas 3,5 juta manusia. Itu terjadi di bulan desember 2021.

Kini desember 2022 yang terpapar Covid-19 per hari hanya di bawah 700 ribu orang.

Pada puncaknya di seluruh dunia yang mati per hari sebanyak 17 ribu manusia. Itu terjadi di sekitar bulan Januari 2021.

Tapi kini di bulan desember 2021 yang mati karena Covid-19 per hari sebanyak di bawah 2500 orang saja.

WHO sebagai badan kesehatan dunia sudah pula memberi ancang- ancang. Bahwa  era selesainya pandemik sudah di depan mata.

Tapi selalu ada pemimpin politik yang lebih berani dibandingkan lembaga kesehatan, yang lebih awal menyatakan pandemik di negaranya sudah berakhir.

Pemimpin politik tertinggi di United Kingdom dan Amerika Serikat berani membuat pernyataan era pandemik sudah selesai karena mereka juga didukung data.

Di Inggris, tingkat kematian paling tinggi akibat Covid-19 terjadi di bulan Desember 2020.

Pernah dialami kematian akibat Covid-19 dalam waktu sehari sebanyak lebih dari 1300 orang di negara itu.

Namun kini di Inggris, yang mati karena Covid- 19 per hari sudah jauh menurun ke angka di bawah 100 orang saja.

Ini angka tingkat kematian akibat penyakit yang wajar sebagaimana orang mati karena penyakit jantung, paru- paru dan lain sebagainya.

Di Amerika Serikat, tingkat kematian tertinggi akibat Covid-19 terjadi di bulan Desember 2020.

Pernah tercatat dalam satu hari lebih dari 4000 orang mati akibat Covid-19 di negara itu.

Tapi kini, di bulan sept- desember 2022, rata rata yang mati karena Covid- 19 per hari hanya sebanyak di bawah 400 orang saja.

Bagaimana dengan Indonesia? Tingkat kematian paling parah di Indonesia per hari akibat Covid-19 terjadi di bulan Juli- Agustus 2021

. Saat itu per hari yang mati akibat covid pernah di atas 2000 orang.

Kini di bulan desember 2022 yang mati per hari karena Covid-19 di Indonesia hanya di bawah 50 orang.

Data Indonesia bahkan lebih baik dibandingkan UK dan Amerika Serikat yang pemimpin tertingginya sudah mendeklarasi berakhirnya pandemik.

Bulan Sept- Oktober 2022, saya berkunjung ke London. Di Bandara, di dalam Mall, di hotel, semua penduduk berlalu lalang selayaknya era sebelum Covid.

Tak ada sejenis Peduli Lindungi yang mengecek seseorang sebelum masuk ke gedung.

Hampir semua orang tak lagi menggunakan masker. Yang memakai masker mungkin sekitar 5 persen saja.

Dugaan saya pastilah di antara ratusan orang yang berkeliaran di Mall di London saat itu ada yang terpapar Covid-19, sebagaimana juga ada yang terkena flu.

Namun terpapar Covid-19 pun tak lagi dianggap problem karena mayoritas populasi sudah divaksin. Dan prosentase kematian akibat Covid-19 juga sudah kecil.

Mungkin ada yang bertanya. Bukankah masih  ada yang mati karena Covid-19? Lalu mengapa pandemik harus dinyatakan berakhir padahal masih ada yang mati karena Covid-19?

Ini jawabannya. Mereka yang mati karena flu juga kini masih ada. Tapi flu tak lagi dianggap pandemik. Covid-19 sebaiknya mulai diperlakukan seperti flu.

Di Indonesia, tutup tahun 2022 semoga juga diikuti dengan tutup drama pandemik covid-19 di Indonesia.

Sebelum tutup tahun 2022, atau di awal tahun baru 2023, kita ingin mendengar Jokowi resmi mendeklarasi semua pembatasan atas Covid-19 di Indonesia diakhiri.

Oleh: Denny JA, Pendiri Lingkaran Survei Indonesia Denny JA. ***

Berita Terkait

Traveling Jadi Nyaman dengan Produk eSIM Traveling by JavaMifi yang Memiliki Sejumlah Keunggulan
7 Brand Tas Selempang Wanita Kekinian, Koleksinya Ada di Blibli!
KODAI DOOR Kenalkan TOP Engineering Door di Indo Build Tech 2024: Pintu Minimalis Estetik
Sudah Ikhtiar ke Mana-mana Namun Belum Sembuh? Gunakan BioSaver Card 5758 untuk Solusi Kesehatan Anda
Topup Free Fire dengan Mudah dan Aman di GostShopID.com
5 Perilaku Kecil ini Bisa Bikin Hidup Bahagia, Salah Satunya Prioritaskan Hubungan dengan Orang Lain
Review Motor Listrik Smoot Zuzu: Alasan yang Membuatnya Layak Diperhitungkan
Surga Kuliner Khas Nusantara Nur Corner Kini Hadir di Corner 28 Petogogan, Kebayoran Baru, Jaksel
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Kamis, 20 Juni 2024 - 14:58 WIB

Traveling Jadi Nyaman dengan Produk eSIM Traveling by JavaMifi yang Memiliki Sejumlah Keunggulan

Kamis, 20 Juni 2024 - 13:23 WIB

7 Brand Tas Selempang Wanita Kekinian, Koleksinya Ada di Blibli!

Selasa, 11 Juni 2024 - 23:49 WIB

KODAI DOOR Kenalkan TOP Engineering Door di Indo Build Tech 2024: Pintu Minimalis Estetik

Rabu, 3 April 2024 - 07:08 WIB

Sudah Ikhtiar ke Mana-mana Namun Belum Sembuh? Gunakan BioSaver Card 5758 untuk Solusi Kesehatan Anda

Rabu, 13 Maret 2024 - 13:13 WIB

Topup Free Fire dengan Mudah dan Aman di GostShopID.com

Selasa, 20 Februari 2024 - 08:44 WIB

5 Perilaku Kecil ini Bisa Bikin Hidup Bahagia, Salah Satunya Prioritaskan Hubungan dengan Orang Lain

Senin, 12 Februari 2024 - 16:04 WIB

Review Motor Listrik Smoot Zuzu: Alasan yang Membuatnya Layak Diperhitungkan

Senin, 29 Januari 2024 - 21:01 WIB

Surga Kuliner Khas Nusantara Nur Corner Kini Hadir di Corner 28 Petogogan, Kebayoran Baru, Jaksel

Berita Terbaru